Thursday, July 21, 2011

untitled

oleh: Muhammad Inardi Rizky

“Saya belajar “memberi” di organisasi. Rangkaian prosesnya membuat saya sadar sukses itu bukan tentang saya. Tapi tentang kita.”

Hebat. Sekarang gua ngerasa bersyukur banget. Gua ada di tengah-tengah orang yang idealis. Orang-orang yang punya prinsip, dan sudut pandang yang berbeda. SMANSA, yang “menjerumuskan” gua ke dalam semua ini. Kadang rasanya malu, gua tidak lagi jadi orang yang sesederhana dulu. Orang yang kehidupannya cuma sekolah-les-rumah. Gak jarang gua sedih, dan berharap masih bisa balik ke awal lagi. Gua ngerasa sebuah perubahan yang begitu besar dalam waktu yang hanya tidak kurang dari 730 hari gua jadi siswa SMANSA. Gatau rasanya apa, tapi ini gua, Inardi Rizky.

Terus terang aja sebelum masuk SMANSA, yang gua tahu tentang sekolah itu ya, cuma main ama temen, belajar di kelas, dan ga lebih. Gua bukan masuk SMANSA untuk ekskulnya, pas MOS aja gua ga masuk saat display ekskul. Gua cuma orang asal yang kayaknya pengen ada pengalaman berbeda di SMA ini.

Awalnya gua pengen masuk Djuanda ama SS #fail (Can you believe that? Hell no) tapi gatau kenapa gua gajadi masuk ekskul itu for several reasons. Tapi tenang, SS ama Djuanda tetep keren kok di mata gua. Haha

Ya karena cita-cita gua jadi dokter atau pilot atau astronot, akhirnya gua memutuskan ikut Karsa dan MPK (oke ini ganyambung, tapi please lanjutin bacanya). Awalnya jelas gua ga punya cita-cita semulia : “saya ingin membawa organisasi ini ke arah yang lebih baik, a/teh” dan bukan dengan jawaban “ saya memang sudah ingin masuk MPK dari dulu a/teh” juga yang ngebawa gua diamanahkan jadi salah satu akson yang berada dalam sistem syaraf, Nervio ini.

Jujur aja, gua ga pernah berpikir organisasi di SMA itu penting. Yang ada di otak gua Cuma bersenang-senang aja. Cuma pengen gua punya temen banyak, se simple itu kok. Dan gua cukup yakin ama pikiran gua itu sampai akhirnya salah satu pengurus MPK dari kelas gua mengundurkan diri, dan gua diminta untuk ngegantiin. Tenang, gua masih komit ama omongan gua yang awal. Gua tetep gamau ikut organisasi. Wah tapi, mungkin emang udah jodohnya ya. Salah satu temen gua dari SMP juga masuk situ, dan membujuk gua. Gua ikut wawancara MPK itu cuma karena ga enak ama temen gua. Dan ternyata gua keterima. Itulah awalnya.....
Pasti pada nanya soal, kenapa MPK bukan OS*S?
Awalnya, gua juga gak mau tanggung2; kalo masuk organisasi ya mending OS*S sekalian. (Waktu SMP gua udah ikut MPK dan itu gajelas bgt wkwk) tapi gatau kenapa, gua tetap ikutan wawacara MPK. Gua ga kagum kok ama kakak-kakak kelas yang nge-MOS gua dulu. Tapi, apa ya? MPK tuh emang menurut gua eksklusif.

Gua sama sekali tidak meragukan kepiawaian para pengurus OSIS dalam melaksanakan suatu acara, itu kadang ngebuat gua sirik kok. Serius! Tapi sorry OSIS, gua punya MPK. Dan gua bakal bikin OSIS dan MPK SMANSA ini pionir dalam bidang keorganisasian di Bogor. Ada satu hal yang benar-benar ngebedain MPK SMANSA ama MPK pas gua SMP dulu. Yaitu dalam penyaluran aspirasi, ini keren banget. Bisa jadi suatu organisasi yang manfaatnya bisa dirasain ama seluruh warga SMANSA. Kagum dan terharu juga sih kalo ingat adanya batik SMANSA itu salah satu kinerja MPK. Gua bener-bener salut!
Organisasi itu ganggu nilai di sekolah...
Gak bisa dipungkiri, memang iya (bagi mayoritas orang). Sayangnya, gua tidak pernah takut untuk menjadi minoritas. Gua pengen ngubah image yang katanya kalo anak organisasi itu Freak dan lain lain lah. Gua tetep bisa jalan dan nongkrong2 ama temen kok walaupun gua ikut organisasi. Gua juga tetep bisa belajar kok walaupun ikut organisasi. Dan, satu hal yang harus gua inget adalah “dengan ikut organisasi itu sama sekali ga ngurangin waktu gua untuk belajar. Yang ada justru merelakan sedikit waktu istirahat dan bermain gua” Percaya atau engga, it really works on me! Ya mungkin kalo ga ikut organisasi, gua ga bakal tahan begadang-begadang untuk nilai ulangan. Karena gua bakal lebih milih ngetwit “Hell, besok ulangan dan gua belum belajar!” atau gua bakal berjam-jam chat ama temen gua di bbm,ym,skype, dan semuanya. HAHA sorry, organisasi ini bener-bener ngebuat gua tau namanya prioritas dan manajemen waktu. Gua tahu batasan diri tanpa membatasi diri gua sendiri. Gua belajar banyak hal, dan lagi gua ngerasa banyak banget faktor yang yang ngebentuk gua sampai saat ini. Dan belakangan hal ini sering gua sebut dengan “karakter”.

Kelas 10 – lu butuh belajar, dan gua jamin lu harus nyoba organisasi

Kelas 11 – lu bakal ketagihan organisasi, tanpa sadar lu bisa juga memotivasi diri lu untuk belajar gila pada waktunya.

Kelas 12- itu gua sekarang. Gua gatau apa yang bakal gua ceritain, tapi satu hal yang pasti. Gua bakal tetap bekerja segila saat gua di organisasi (ok, gua ga gila kok). Tapi dengan menggeser sedikit tujuannya, bukan lagi untuk senyuman warga SMANSA. Tapi untuk senyuman gua, orang tua, dan orang-orang yang mengenal gua. (yeah, I’m still their son, and everyone’s friend. And I really am)

Dan sekarang gua tahu kehidupan selain sekolah-les-rumah, yaitu sekolah-les-sekret-aula-rumah. (ngertiin selanjutnya aja ya!). Gua cuma mau nyumbangin piala dari lomba-lomba yang gua ikutin di SMANSA (pada awalnya) tapi apa daya saya tidak berhasil banyak menyumbang -____- Tapi dengan berpartisipasi aktif dalam menampung dan menyalurkan aspirasi, itu juga termasuk kontribusi besar untuk SMANSA. Bonusnya senyuman warga SMANSA dan tweets : “terima kasih @mpksmansabogor”

Buat gua MPK itu bukan cuma Majelis Perwakilan Kelas, tapi juga Memang Paling Keren. How about you? Rasakan pengalaman gua, dengan menjadi pengurus MPK SMANSA Bogor, tahun ini. 
“soul of one, voice of one – KakomC Nervio”
Muhammad Inardi Rizky
Ketua Komisi C MPK 2010/2011
Wakil Ketua Karsa 2010/2011

No comments:

Post a Comment

Post a Comment